getting date ...
Online Users

Pertunjukan Tari Telanjang di Kelapa Gading Digerebek

Dibaca : 423 x
endi

Metro

Jum'at, 05 Juli 2013 11:13 WIB

ist.

beritabatavia.com - Menjelang bulan suci Ramadhan, pertunjukan tari striptis (tari telanjang) di tempat hiburan malam New Champion, Jalan Boulevard Raya, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (4/7) dini hari, digerebek. Tujuh perempuan usia belia bahkan ada yang dibawah umur, diamankan dalam kondisi bugil.

Mereka: ND (38) selaku mami, dan empat orang penari striptis, RR (17), RL (19), LS (20), dan PM (23). Serta dua orang wanita pemandu lagu, WI (20) dan LU (21) Ketujuh wanita tersebut masih dilakukan pemeriksaan intensif oleh anggota Polres Jakarta Utara.

Penggrebekan itu berawal dari informasi yang diterima Polres Jakarta Utara bahwa di lokasi hiburan malam itu banyak mempekerjakan anak di bawah umur. Laporan itu ditindaklanjuti dengan melakukan penggerebekan.

Dua dari tujuh wanita yang diamankan tersebut ada yang berstatus sebagai saksi. “Kita masih terus dalami dan kembangkan kasus ini. Informasi yang kita terima dugaan adanya kegiatan mempekerjakan anak di bawah umur di Champion karaoke. Pemilik karaoke sudah kita panggil untuk diperiksa,” kata Kasat Reskrim Polres Jakarta Utara, AKBP Daddy Hartadi.

Dalam menjalankan aksinya para wanita malam itu, berpura-pura menjadi pemandu karaoke. Namun, mereka akan menuruti semua kemauan tamu jika harganya sesuai kesepakatan dengan tersangka.

Untuk menemani tamu yang berkaraoke para wanita itu mendapat bayaran Rp 80.000 per jam. "Dengan pembagian Rp 55.000 untuk wanita dan Rp 25.000 untuk maminya. Tarif itu bagi wanita yang sudah menjadi karyawan tetap," kata Daddy.

Sementara untuk yang freelance, lanjut Daddy, dengan tarif Rp 80.000 per jam, mereka akan membagi uang Rp 43.000 untuk wanita dan sisanya Rp 17.000 dibagi dua lagi untuk perusahaan dan mami.

Apabila wanita tersebut dibawa keluar dari tempat hiburan, maka akan dikenai tarif lebih besar mencapai Rp 1 juta. "Uangnya bisa diberikan kepada si wanita atau langsung ke maminya. Dan pembagiannya tidak pasti, kadang Rp 200.000, kadang Rp 800.000 untuk mami. Jadi, sesuai kesepakatan mereka saja," jelas Daddy. o eeee


Komentar

Nama Anda :
Email Anda :
Komentar Anda :
   

KANAL BUMD

PT MRT Mulai Bangun Stasiun Bawah Tanah

PT Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta segera memulai proses penggalian terkait pembangunan stasiun bawah tanah yang terletak di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI) hingga Sarinah, Jakarta Pusat.

'Ini termasuk pekerjaan skala besar. Selama masa pembangunan itu, ...

Kanal Sensasi Batavia

Masjid Al Atiq Jaksel, Sisa Kejayaan Sultan Ageng Tirtayasa

Posisinya yang tersembunyi dengan arsitektur yang sederhana membuat Masjid Al Atiq seperti luput dari perhatian masyarakat. Di balik bentuknya yang sederhana, masjid ini termasuk salah satu masjid yang memiliki pengaruh yang cukup kuat terhadap perkembangan ...

Kanal Ekbis

Menperin Pertanyakan Dahlan Iskan Tagih Setoran Freeport

Menteri Perindustrian MS Hidayat angkat bicara mengenai kelakuan PT Freeport yang sudah dua tahun tidak menyetor dividen ke pemerintah. Dalam kasus ini, Hidayat mempertanyakan apakah pemerintah ikut atau tidak dalam RUPS Freeport.

Menurut Hidayat, seharusnya pihak ...