getting date ...
Online Users

Motif Uang, Bocah Yaman 11 Tahun Dipaksa Nikah

Dibaca : 274 x
endi

Dunia

Rabu, 31 Juli 2013 14:06 WIB

ist.

beritabatavia.com - Nada Al-Ahdal, seorang bocah perempuan Yaman dipaksa menikah oleh orangtuanya. Bocah berusia 11 tahun itu menuduh orangtuanya mencoba untuk menikahkannya  dengan imbalan uang. "Apakah Anda bahagia menikahkan saya?," tanya Nada.

Tatapan menantang Nada muncul di jejaring video YouTube dan menyebar luas dengan cepat. Video berdurasi hampir dua setengah menit video itu mengungkapkan bagaimana dia tidak ingin menjadi salah satu dari pengantin anak Yaman. "Kematian akan menjadi pilihan yang lebih baik bagi saya," katanya.

Nada juga berbicara atas nama bocah-bocah perempuan Yaman lainnya. "Bagaimana dengan kepolosan masa kanak-kanak? Apa kesalahan yang anak-anak lakukan sehingga Anda akan menikahkan mereka seperti itu?"

Video Nada telah dilihat oleh jutaan orang di seluruh dunia dan telah menempatkan sorotan sekali lagi pada pernikahan anak-anak di Yaman. Hal ini juga membuat Nada menjadi sensasi online. Tetapi di sisi lain, ada juga pertanyaan yang muncul.  Apakah ceritanya dilebih-lebihkan? Apakah dia benar-benar dipaksa untuk menikah?

Orangtua Nada telah berulang kali menekankan mereka bahwa tidak punya niat untuk menikahkannya. Dan Seyaj, memimpin organisasi-hak anak Yaman, mengatakan mereka percaya bagian cerita Nada dibuat-buat.

Dalam adat suku-suku di Yaman, masalah pernikahan anak memang sangat rumit. Pada tahun 2008, Nujood Ali mengejutkan dunia ketika ia pergi ke sebuah pengadilan di Sanaa. Bocah berusia 10 tahun itu mengajukan perceraian kepada hakim.
CNN menemukan Nada beberapa minggu setelah rekaman video diluncurkan, dan ia tinggal bersama pamannya di Sanaa. Dia mengatakan keluarga itu bukan kerabat dekatnya  bahwa dia lari dari di kota kelahirannya Hodeida.

"Saya lari dari pernikahan. Saya lari dari kebodohan. Saya lari dari yang membeli dan menjual."

Tampak santai dan bahagia, Nada memamerkan halaman Facebooknya. Mungkin hal itu pemandangan yang biasa di pedesaan Yaman yang warganya masih konservatif.

Nada mengaku memang meminta seorang teman untuk membuat video YouTube sehingga dia bisa memberitahu dunia betapa sulitnya untuk menjadi anak perempuan di Yaman.

"Saya lebih baik bunuh diri daripada bertunangan," katanya.

Hari kemudian, petugas kementerian dalam negeri Yaman, menjemput Nada dari pamannya dan menempatkannya di tempat penampungan perempuan. Ramzia Al-Eryani, salah satu aktivis hak-hak perempuan terkemuka Yaman. Presiden Uni Perempuan Yaman, ditunjuk menjadi wali sementara Nada sampai sengketa bisa diselesaikan.

Al-Eryani berbicara dengan kedua orangtua Nada dan pamannya. "Jika Anda mencintainya, menyimpan masa kecilnya .... Anda semua adalah orang dewasa - Anda semua tahu apa yang terbaik untuknya - tetapi kita perlu untuk melindungi anak ini," kata Al-Eryani. o mcpd


Komentar

Nama Anda :
Email Anda :
Komentar Anda :
   

KANAL BATAVIA KITA

Orang Religius Ternyata Lebih Suka Nonton Film Porno


Sebuah penelitian dari Universitas Brock di Ontario, Kanada, mengungkapkan, semakin religius seseorang maka dia semakin suka menonton film porno.

Surat kabar the Daily Mail melaporkan, Rabu (22/10), penelitian itu berdasarkan data tren pencarian kata kunci di ...

Kanal Sensasi Batavia

Rumah Dinas Gubernur DKI Dibuka untuk Turis

Tak ingin rumah dinas Gubernur DKI Jakarta setelah ditinggalkan mantan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi), menjadi kosong, Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama bakal mengubah bangunan tersebut sebagai obyek wisata sejarah ...

Kanal Halo Gubernur

Taman di Jakarta Jadi Tempat Tinggal Pemulung

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan melakukan pengelolaan terhadap ruang terbuka hijau (RTH), terutama taman di Jakarta Selatan. Tujuannya untuk memberikan ruang publik yang sehat bagi masyarakat.

Anggota DPRD DKI Jakarta Wahyu Dewanto menilai, pengelolaan taman ...