Selasa, 18 Desember 2018

UMP DKI Kalah dengan Bekasi, Buruh Demo Gubernur DKI Anies

UMP DKI Kalah dengan Bekasi, Buruh Demo Gubernur DKI Anies

Beritabatavia.com - Berita tentang UMP DKI Kalah dengan Bekasi, Buruh Demo Gubernur DKI Anies

Sekelompok buruh berdemonstrasi di depan Balai Kota DKI menuntut Gubernur Anies Baswedan menaikkan upah minimum provinsi (UMP) 2019. Buruh itu ...

Ist.
Beritabatavia.com - Sekelompok buruh berdemonstrasi di depan Balai Kota DKI menuntut Gubernur Anies Baswedan menaikkan upah minimum provinsi (UMP) 2019. Buruh itu berasal dari Federasi Serikat Pekerja Logam, Elektronik, dan Mesin (LEM) Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI).

Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) LEM SPSI DKI Jakarta Yulianto mengatakan, para buruh menuntut Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan merevisi UMP DKI 2019. "Minta Pak Anies untuk merevisi UMP DKI Jakarta yang sekarang Rp 3,9 juta," kata Yulianto di depan Balai Kota, Jakarta Pusat, Selasa (18/12/2018).

Yulianto mengutarakan, UMP Jakarta 2019 lebih rendah daripada daerah tetangga Jakarta. Dia memberi contoh Upah minimum kabupaten/kota (UMK) Karawang dan Bekasi. UMK Kabupaten Karawang 2019, misalnya, mencapai Rp 4.234.010,27. Sementara UMK Kota Bekasi 2019 Rp 4.229.756,61.

Kenaikan itu mengacu pada Peraturan Peraturan Nomor 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan. "Kita sudah kalah dengan Karawang dan Bekasi. Padahal dulu DKI paling tinggi," ujar Yulianto.

Sebelumnya, Anies menetapkan UMP DKI 2019 naik menjadi Rp 3.940.973,06. Besaran itu mengikuti Peraturan Pemerintah Nomor 78 tahun 2015 yang mengatur kenaikan hanya sebesar 8,03 persen. Kenaikan UMP DKI yang hanya 8,03 persen ini diprotes Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI).

Presiden KSPI Said Iqbal menyatakan, seharusnya Anies tak tunduk pada PP 78/2015 dan menambah UMP 2019 menjadi Rp 4,2 juta. Angka UMP DKI yang diminta KSPI itu naik 20-25 persen dari UMP DKI 2018 yang didasari oleh survei Kebutuhan Hidup Layak (KHL).

"Karena itu rakyat tetap miskin, pengusaha tetap kaya. Padahal ini sering dilontarkan Anies saat kampanye jadi Gubernur DKI, maupun partai pengusungnya yang gembor-gembor UMP kita terlalu kecil. Namun begitu jadi mereka lupa janjinya. Kini kami menangih janji," paparnya.

Buruh juga mengancam tidak akan mencoblos partai maupun capres dan cawapres yang obral janji dan tidak memihak kepada buruh. "Kami akan datang lagi untuk unjuk rasa hingga tahun 2019 tidak ada kenaikan. Masak kita kalah dengan daerah penyangga Jakarta," sambung buruh lainny. 0 DAY

Berita Lainnya
Kamis, 28 Februari 2019
Rabu, 27 Februari 2019
Kamis, 21 Februari 2019
Senin, 18 Februari 2019
Minggu, 17 Februari 2019
Sabtu, 16 Februari 2019
Senin, 11 Februari 2019
Jumat, 08 Februari 2019
Kamis, 07 Februari 2019
Rabu, 06 Februari 2019
Selasa, 05 Februari 2019
Jumat, 01 Februari 2019