Senin, 11 Maret 2019 15:10:37

Bitcoin Jadi Ancaman Serius Visa dan Mastercard

Bitcoin Jadi Ancaman Serius Visa dan Mastercard

Beritabatavia.com - Berita tentang Bitcoin Jadi Ancaman Serius Visa dan Mastercard

Hingga saat ini, Visa dan Mastercard bisa dianggap sebagai duo penguasa layanan transaksi keuangan lintas negara yang ada di dunia. Tak heran ...

 Bitcoin Jadi Ancaman Serius Visa dan Mastercard Ist.
Beritabatavia.com -
Hingga saat ini, Visa dan Mastercard bisa dianggap sebagai duo penguasa layanan transaksi keuangan lintas negara yang ada di dunia. Tak heran bila di Indonesia saja, misalnya, seluruh jaringan koneksifitas layanan perbankan nasional dikuasai dua raksasa itu.

Mastercard saja memiliki keanggotaan jaringan hingga 25.000 institusi keuangan di seluruh dunia. Sedangkan Visa pada tahun 2014 saja tercatat membukukan 100 miliar transaksi dengan volume total mencapai US$6,8 triliun.

Setahun setelah itu, posisi Visa di peringkat kedua dalam hal kartu pembayaran terbesar di dunia sempat digeser oleh China UnionPay yang merupakan Asosiasi Industri Kartu Perbankan di bawah naungan Bank Sentral China. Di luar itu, masyarakat dunia juga cukup familiar dengan keberadaan Paypal, yang merupakan sistem pembayaran lintas wilayah dalam bentuk elektronik/online.

Ke depan, dominasi pelaku petahana sepertinya mendapat ancaman serius seiring dengan kemunculan mata uang kripto(cryptocurrency). Di tengah sejumlah kontroversi mengiringi kemunculannya. Faktanya kini secara gradual makin banyak masyarakat mulai tertarik bertransaksi dalam bentuk kripto.

Investor sebaiknya tidak mengabaikan dan justru mulai mencermati penggunaan kripto yang semakin merebak. Dia adalah ancaman serius bagi keberadaan pelaku (industri) petahana, seperti Visa, Mastercard dan PayPal, paparĀ  Lisa Ellis, analis dari MoffetNathanson, dalam sebuah laporan yang dipublikasikannya.

Di masa depan, Lisa mengilustrasikan pembelian kopi dengan menggunakan Bitcoin akan menjadi sesuatu yang wajar terjadi. Meski terdengar cukup asing dan cukup menggelikan, namun hal itu merupakan konsep sangat standar bagi kalangan pegiat kripto.

Seorang miliarder pendukung keberadaan Bitcoin, misalnya, meyakini bahwa aktifitas membeli kopi menggunakan Bitcoin akan menjadi sangat lazim dalam dua tahun ke depan. Hal ini seiring dengan kabar dari Starbucks yang infonya baru saja mendapatkan permodalan dari platform Bitcoin berjangka Bakkt dalam size yang cukup signifikan.

Salah satu kompensasi yang diminta oleh Bakkt atas suntikan modal tersebut adalah dibukanya peluang bagi Starbucks untuk menerima pembayaran dari pelanggannya dalam bentuk Bitcoin melalui aplikasi Bakkt.

Selain fakta tersebut, Lisa menyebut bahwa pertumbuhan penggunaan Bitcoin di negara-negara dengan inflasi yang gila-gilaan juga merupakan faktor lain yang patut diperhatikan.

Karakteristik inti dari sistem kripto sangat bertolak belakang dengan karakteristik sistem pembayaran terpusat yang ada selama ini. Hadirnya kripto merupakan antitesis atas sistem pembayaran tradisional yang dikenal mahal dan berbelit, tutur Lisa.

Bila tak mau tersingkir, Lisa menyarankan agar para pelaku sistem pembayaran tradisonal seperti Visa, Mastercard dan PayPal untuk segera dapat mengadaptasi teknologi blockchain dan lalu menciptakan wajah yang baru.

Jika tidak, para petahana tersebut diminta Lisa untuk segera legowo dalam menerima kenyataan bahwa tak lama lagi pangsa pasar yang telah mereka miliki saat ini dalam waktu dekat bakal digerus dan diambil alih oleh produk-produk cryptocurrency. 0 NIZ
Berita Terpopuler
Berita Lainnya
Rabu, 08 Juli 2020
Rabu, 13 Mei 2020
Rabu, 22 April 2020
Jumat, 17 April 2020
Jumat, 27 Maret 2020
Kamis, 12 Maret 2020
Sabtu, 01 Februari 2020
Kamis, 23 Januari 2020
Rabu, 22 Januari 2020
Senin, 20 Januari 2020
Sabtu, 18 Januari 2020
Kamis, 16 Januari 2020