Minggu, 22 September 2019 19:48:36

Pesepeda Terancam Akibat Disiplin Pengguna Jalan Rendah

Pesepeda Terancam Akibat Disiplin Pengguna Jalan Rendah

Beritabatavia.com - Berita tentang Pesepeda Terancam Akibat Disiplin Pengguna Jalan Rendah

MENJADI pengguna sepeda di Jakarta dan sekitarnya memiliki tantangan yang besar. Tantangan yang dihadapi bukan karena kondisi jalan yang rusak ...

Pesepeda Terancam Akibat Disiplin Pengguna Jalan Rendah Ist.
Beritabatavia.com - MENJADI pengguna sepeda di Jakarta dan sekitarnya memiliki tantangan yang besar. Tantangan yang dihadapi bukan karena kondisi jalan yang rusak melainkan mental dan disiplin pengguna jalan yang belum disiplin. Di Jakarta sendiri sudah ada beberapa jalur sepeda yang terbangun. Ada yang menggunakan sebagian badan trotoar dan ada pula yang menggunakan sebagian badan jalan.

Menggunakan sepeda di jalur khusus sepeda pun penuh tantangan karena kerap berebut dengan pengguba jalan lain. Pengalaman itu dibagikan oleh anggota komunitas pesepeda DMargo, Agus.

Pria lajang asal Depok itu kerap bersepeda minimal tiga kali dalam sepekan dan sudah menjajal banyak jalur sepeda di Jakarta maupun jalur tracking bike di dataran tinggi. Kalau di aspal tentunya kita harus siap mental bersikutan dengan pemotor maupun pemobil. Kalau belum ada jalur memang kita harus mengalah dengan roda dua atau roda empat. Karena memang itu jalurnya mereka, terang Agus di Jakarta,  Minggu (22/9/2019).

Namun, jika sudah ada jalur, hendaknya para pengendara kendaraan bermotor harus menghargai pesepeda dan tidak menyerobot jalur. Hal tidak menyenangkan kerap ditemuinya ketika bersepeda di jalur sepeda yang berada di jalan raya. Diklaksonin sudah pasti. Pernah hampir diseruduk angkot atau bus. Kita harus hati-hati dan sigap terus terutama di jam-jam ramai, ungkap karyawan swasta itu.

Pada jam-jam yang ramai menurutnya menjadi waktu yang paling rawan penyerobotan jalur sepeda. Saat jalur sepeda diserobot pun Agus mau tak mau mengarahkan sepedanya ke trotoar untuk keselamatan. Pengalaman tersendiri juga didapatnya ketika bersepeda di jalur sepeda yang berada di atas trotoar yang berada di Jalan Jenderal Sudirman hingga Jalan MH Thamrin.

Menurutnya jalur sepeda di trotoar juga tidak steril karena kerap bertemu dengan pejalan kaki. Pejalan kaki juga masih belum menyadari di atas trotoar ada jalus khusus sepeda. Kita lagi-lagi harus ngalah. Jadi sering berhenti kalau di trotoar karena banyak pejalan kaki. Nggak enak, nggak lancar juga, tandasnya.

Sehingga ia pun menegaskan bersepeda di kota besar seperti Jakarta selain harus tahan banting juga harus memelihara suasana hati agar terus gembira. Yang penting mood-nya harus happy. Jangan terlalu idealis bahwa orang bersepeda harus paling dihargai. Kita sama-sama pengguna jalan harus saling tahu. Kalau nanti diklakson, diserempet, atau kenapa-kenapa jadinya nggak stres. Karena kalau kita berharap tinggi malah nanti darah tinggi. Kegiatan ini harus dibawa positif dan senang, ungkapnya. 0 MIC
Berita Terpopuler
Berita Lainnya
Kamis, 02 Januari 2020
Selasa, 31 Desember 2019
Senin, 30 Desember 2019
Rabu, 25 Desember 2019
Selasa, 24 Desember 2019
Minggu, 22 Desember 2019
Jumat, 20 Desember 2019
Rabu, 11 Desember 2019
Selasa, 10 Desember 2019
Senin, 09 Desember 2019
Sabtu, 07 Desember 2019
Kamis, 05 Desember 2019