Rabu, 31 Mei 2023 15:44:50

Polda Metro Tangkap 5 Tersangka Pengedar Obat dan Suplemen Palsu Omset Rp 130,4 Miliar

Polda Metro Tangkap 5 Tersangka Pengedar Obat dan Suplemen Palsu Omset Rp 130,4 Miliar

Beritabatavia.com - Berita tentang Polda Metro Tangkap 5 Tersangka Pengedar Obat dan Suplemen Palsu Omset Rp 130,4 Miliar

Jakarta - Subdit Indag Ditreskrimsus Polda Metro Jaya menangkap 5 pengedar obat tanpa izin edar dan suplemen palsu dengan total barang bukti ...

Polda Metro Tangkap 5 Tersangka Pengedar Obat dan Suplemen Palsu Omset  Rp 130,4 Miliar Ist.
Beritabatavia.com - Jakarta - Subdit Indag Ditreskrimsus Polda Metro Jaya menangkap 5 pengedar obat tanpa izin edar dan suplemen palsu dengan total barang bukti 77.061 butir/botol, senilai Rp 130,4 miliar. 

Dirreskrimsus Polda Metro Jaya Kombes Pol Auliansyah Lubis mengatakan 5 tersangka berinisial IB (31), I (32), FS (28), FZ (19) dan S (62). 

"Dari total barang bukti 77.061 butir dan botol, terdiri dari 366 suplemen palsu dan inheler tanpa izin edar. Kemudian 74.515 butir obat keras tanpa resep dokter, serta 2.180 obat salep," terang Aulia di Polda Metro Jaya, Rabu (31/5/2023). 

Lanjut Aulia, pengungkapan berdasarkan 4 laporan polisi. 

"9 tempat kejadian perkara (TKP) di Mampang Jakarta Selatan, Palka KM 7 Serang,  Rawamangun Jakarta Timur, Kemandoran Jakarta Selatan, Tambak Jakarta Pusat, Kesatriaan Jakarta Timur, Pinang Ranti Jakarta Timur, Jatiwaringin Bekasi dan Pasar Senin Jakarta Pusat," ujar Aulia. 

Kegunaan obat interlac untuk melindungi dan memperbaiki fungsi normal saluran pencernaan ketika mengalami diare, penggunaan antibiotika jangka panjang khusus kepada bayi. 

"Efek negatif obat palsu dapat berdampak pada kesehatan ginjal dan hati, serta dapat mengakibatkan meninggal dunia," paparnya. 

Kemudian, Kasubdit Indag AKBP Victor D. H. Inkiriwang menerangkan tersangka memperdagangkan obat dan suplemen tanpa izin edar dari BPOM secara online di E-commerce. 

"Tersangka menjual melalui Tokopedia di Geraikita 99 dan Lazada Dominoshop96," terang Viktor. 

Tersangka dijerat Pasal 60 angka 10 Jo angka 4 terkait Pasal 197 jo Pasal 106 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2023 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja atas Perubahan 
Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan pidana penjara paling lama 15 tahun. 

Pasal 62 ayat (1) jo Pasal 8 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang 
Perlindungan Konsumen Pidana penjara paling lama 5 tahun.

(Titik)

Berita Lainnya
Jumat, 07 Juni 2024
Jumat, 07 Juni 2024
Jumat, 07 Juni 2024
Jumat, 07 Juni 2024
Jumat, 07 Juni 2024
Jumat, 07 Juni 2024
Kamis, 06 Juni 2024
Kamis, 06 Juni 2024
Kamis, 06 Juni 2024
Rabu, 05 Juni 2024
Selasa, 04 Juni 2024
Senin, 03 Juni 2024