Sabtu, 26 November 2016 15:36:19

ITW Dukung Gubernur DKI Terpilih Lakukan Moratorium Terbatas Penjualan Kendaraan

ITW Dukung Gubernur DKI Terpilih Lakukan Moratorium Terbatas Penjualan Kendaraan

Beritabatavia.com - Berita tentang ITW Dukung Gubernur DKI Terpilih Lakukan Moratorium Terbatas Penjualan Kendaraan

Indonesia Traffic Watch (ITW) memberikan apresiasi kepada pasangan calon Gubernur DKI yang akan melakukan moratorium terbatas, penjualan kendaraan di ...

ITW Dukung Gubernur DKI Terpilih Lakukan Moratorium Terbatas Penjualan Kendaraan Ist.
Beritabatavia.com - Indonesia Traffic Watch (ITW) memberikan apresiasi kepada pasangan calon Gubernur DKI yang akan melakukan moratorium terbatas, penjualan kendaraan di wilayah Ibukota Jakarta. Sebaliknya pasangan calon yang tidak mempersoalkan jumlah kendaraan yang dimiliki warga asal membayar pajak, adalah pasangan calon Gubernur yang minus kepedulian terhadap permasalahan lalu lintas khususnya kemacetan.

Moratorium terbatas menjadi kebijakan efektif, sekaligus bentuk nyata kepedulian dan pemahaman Gubernur DKI untuk mengurai kemacetan, kata Ketua Presidium ITW, Edison Siahaan, Sabtu (26/11).

Menurutnya, permasalahan lalu lintas khususnya kemacetan di Jakarta yang sudah dalam katagori gawat darurat harus diatasi dari sumber atau hulu pemicu kemacetan. Gubernur harus berani membuat kebijakan yang revolusioner seperti moratorium berjangka terhadap penjualan kendaraan.

Edison mengingatkan, kemacetan tidak bisa diatasi hanya dengan anggaran yang besar atau dari hasil pajak kendaraan yang diterima. Tetapi harus disertai dengan upaya pengurangan kepemilikan jumlah kendaraan dan pengadaan serta perbaikan kualitas pelayanan angkutan umum massal. Kemudian secara bersamaan melakukan upaya untuk meningkatkan kesadaran tertib lalu lintas masyarakat disertai penegakan hukum yang baik.

Edison menjelaskan, APBD DKI hampir 50 persen berasal dari pajak kendaraan bermotor (PKB). Tetapi Pemprov DKI belum melakukan metoda penanganan masalah lalu lintas seperti negara-negara maju. Yaitu kombinasi dari engineering,education dan enforcement atau keterpaduan aspek teknologi dan inovasi kendaraan dan management lalu lintas serta pendidikan kesadaran tertib lalu lintas dan penegakan hukum yang tegas.
 
ITW menilai, justru belum terwujudnya  keamanan,keselamatan,ketertiban,kelancaran (Kamseltibcar) lalu lintas  di Jakarta, dipicu kebijakan Pemprov DKI yang hanya fokus pada upaya yang sifatnya proyek,seperti pembangunan jalan tol dalam kota.

Seharusnya Pemprov DKI melakukan pembatasan populasi atau pertumbuhan jumlah kendaraan hingga ideal dengan daya tampung ruas jalan yang ada, bukan hanya pada pembatasan gerak kendaraan. Tentu upaya itu bersamaan dengan pengadaan dan perbaikan kualitas pelayanan angkutan umum massal yang terintegrasi ke seluruh penjuru serta terjangkau secara ekonomi. Diikuti dengan upaya untuk meningkatkan kesadaran tertib lalu lintas masyarakat serta penegakan hukum yang maksimal.

Pemerintah harus paham, sebagian besar masyarakat memiliki kendaraan dengan beragam alasan. Tidak semua yang membeli kendaraan hanya untuk memenuhi kebutuhan,tetapi ada juga unsur terpaksa. Sebaliknya   sebagian masyarakat ada yang menjadikan kendaraan sebagai lambang kesuksesan dan status sosial, kata Edison Siahaan.
 
Menurutnya, belum tersedianya angkutan umum yang memadai dan kebijakan Pemprov DKI yang justru  menimbulkan kemacetan menambah permasalahan lalu lintas kian runyam. Sehingga kemacetan saat ini sudah mematikan kreatifitas dan aktifitas serta membuat psikologis warga Jakarta terguncang. Kemudian masyarakat mencari solusi dengan berupaya  membeli mobil atau motor karena tidak ada pilihan.
 
Edison menjelaskan, mewujudkan Kamseltibcar dapat dilakukan sesuai dengan kebutuhan dan kondisi wilayahnya. ITW berharap, pasangan calon yang terpilih menjadi Gubernur DKI hendaknya membuat kebijakan soal lalu lintas berdasarkan kebutuhan,bukan berorientasi proyek yang beraroma bisnis. Lalu lintas dan angkutan jalan yang menjamin Kamseltibcar merupakan kewajiban Negara bukan menjadi ajang untuk menarik restribusi dari masyarakat.O Iki

Berita Terpopuler
Berita Lainnya
Senin, 13 Februari 2017
Sabtu, 11 Februari 2017
Jumat, 10 Februari 2017
Kamis, 09 Februari 2017
Kamis, 09 Februari 2017
Rabu, 08 Februari 2017
Selasa, 07 Februari 2017
Minggu, 05 Februari 2017
Kamis, 26 Januari 2017
Senin, 23 Januari 2017
Jumat, 20 Januari 2017
Rabu, 18 Januari 2017