Sabtu, 09 Maret 2019

Sampah Sumbat Bendungan Koja, 7 Perumahan Terancam Banjir

Sampah Sumbat Bendungan Koja, 7 Perumahan Terancam Banjir

Beritabatavia.com - Berita tentang Sampah Sumbat Bendungan Koja, 7 Perumahan Terancam Banjir

Sampah bambu dan styrofoam menumpuk di bendungan Koja, Jatiasih, Kota Bekasi sejak Jumat, 8 Maret 2019 dan tumpukan sampah tersebut mengancam banjir ...

Ist.
Beritabatavia.com - Sampah bambu dan styrofoam menumpuk di bendungan Koja, Jatiasih, Kota Bekasi sejak Jumat, 8 Maret 2019 dan tumpukan sampah tersebut mengancam banjir di tujuh titik permukiman maupun fasilitas sosial di wilayah Kota Bekasi dan Kabupaten Bogor.

"Sampah bambu ini menyumbat aliran sungai Cikeas di Bendungan Koja," kata Ketua Komunitas Peduli Sungai Cileungsi-Cikeas (KP2C), Puarman di Bekasi, Sabtu, 9 Maret 2019.

Menurut dia, sumbatan akibat penumpukan sampah mengancam sedikitnya tujuh permukiman warga di bantaran Sungai Cikeas. Di antaranya Vila Nusa Indah 3 dan Vila Mahkota Pesona(Kabupaten Bogor) Bumi Perkemahan Jatisari, Puri Nusaphala, Perum Mandosi Permai, dan TPU Jatisari (Kota Bekasi). "Kami belum menghitung permukiman penduduk non perumahan. Tapi dipastikan pemukiman penduduk kampung juga ikut terancam," kata Puarman.

Ia mengatakan, banjir sempat melanda sejumlah permukan di bantaran Sungai Cikeas pada pertengahan Februari lalu dengan ketinggian hingga sepaha orang dewasa. Ketika itu, tinggi muka air sungai tersebut mencapai 450 senti meter. Aliran air tersendat akibat sampah bambu menumpuk di Bendung Koja.

Akibat penumpukan sampah itu, komunitasnya mendesak Wali Kota Bekasi, Bupati Bogor dan Wali Kota Depok bersinergi dan mengambil tindakan tegas. Sebab, hasil penyisiran sepanjang sungai Cikeas, sumber-sumber sampah berasal dari tiga wilayah tersebut. "Kami mendapati ada lebih 100 titik sumber sampah bambu, kami berharap pimpinan tiga daerah ini peduli dengan masalah ini," ucap Puarman.

Puarman mengatakan, sampah bambu sudah sering dibersihkan oleh komunitasnya bersama masyarakat setempat. Namun, terus saja datang ketika debit air meningkat akibat hujan lebat di wilayah hulu.

Puarman menyebut, tinggi muka air terakhir mencapai 250 sentimeter. "Hasilnya tidak efektif karena sampah bambu kembali dan selalu kembali menyumbat Bendung Koja," kata dia.

Ia menambahkan, ketika melakukan penyisiran belum lama ini, timnya mendapati pohon bambu mendominasi sepanjang bantaran sungai Cikeas yang berpotensi memicu banjir. Ditemukan banyak pohon bambu yang hampir roboh, sudah roboh menghalangi aliran sungai. "Banyak masyarakat dan pelaku usaha yang memangkas pohon bambu dan dibiarkan begitu saja," kata Puarman. 0 KMP

Berita Terpopuler
Berita Lainnya
Senin, 11 Februari 2019
Minggu, 10 Februari 2019
Sabtu, 09 Februari 2019
Jumat, 08 Februari 2019
Kamis, 31 Januari 2019
Sabtu, 26 Januari 2019
Senin, 21 Januari 2019
Minggu, 20 Januari 2019
Rabu, 16 Januari 2019
Sabtu, 12 Januari 2019
Kamis, 10 Januari 2019
Jumat, 21 Desember 2018